Pages

Thursday, 22 December 2011

Nota Disember nota akhir



- Nota ini banyak love-love di udara -


sori tak tahu macam mana nak edit muka kamu supaya lebih comel :) saya tercari-cari gambar saya, Far dan Baz pakai
tshirt pink tepi anak sungai. Taktau siapa ada.


Ukhti,

Salam. Bismillah. Saya teringat tomyam ayam yang dimasak oleh Kak H pada tahun 2006 dulu. Ingat kan bagaimana mukanya memerah dan kita mengusiknya 'seri wajah tukang masak'? Itu antara tomyam terlazat pernah saya makan. Itu juga kali pertama kita mendapat pencerahan tentang isk. Ramadhan 2006. Setelah Ramadhan yang lepas, sudah lima tahun lebih, ya.

Ingatkah waktu kita mendapat tahu tentang 'islam', mendapat analogi telur dan analogi pisau? Semuanya di bilik 203. Wallahi, sejak tahu tentang beza seorang Islam dan seorang islam, setelah faham tentang telur dan pisau dan setelah menghadam hadis logam, kita tidak lagi berpaling ke belakang.

203, 303, surau hostel, surau kolej, damansara, tts, masjid sunway, bangi, kuang, kelana jaya, 63, sekadar menyebut antara lokasi-lokasi kita. Bermula bersusah berluka di Monas, saya ke jad, satu singkapan pengalaman yang sangat mahal harganya. Banyak cerita yang tidak terkongsi antara kita, tetapi pengalamannya pasti sama.

Ukhti,

Kamu adalah manusia-manusia logam yang bisa menanggal karat-karat jahiliyah dengan tekad dan doa. Yang bertolak-ansur dengan kejahiliyahan, dia akan ditinggalkan. Itulah yang terjadi.

Kamu ingat tahun-tahun awal kita berpergian dengan myvi dan peugeot saya selalu jatuh sakit dan muntah-muntah? Asalnya saya orang yang suka beruzlah diam di dalam bilik di dalam rumah. Sampai sekarangpun saya tak pasti sama ada itu adalah efek psikologi atau memang kerana sistem imunisasi badan. Jadinya saya semakin tidak suka berpergian, itulah mujahadah yang besar bagi saya. Dua tiga tahun berpergian baru masalah kesihatan diatasi; tidak tahulah sama ada badan sudah lebih kuat atau motor psikologi lebih baik atau iman lebih kuat atau ukhuwah lebih erat.

Ukhti,

Yang nyata memang kerana saya bermain-main dengan kejahiliyahan, saya tidak mampu membuang semuanya dan saya meningalkan karat cinta dunia pada jiwa. Oleh sebab itulah. Ukhti, Tuhan sajalah yang tahu saya menyayangi kamu dan menyanjung kamu serta berasa cemburu kepada kamu, kerana setelah bertahun-tahun juga saya gagal mengikat hati kerdil ini dengan hati-hati para pembina, dalam saf para ikhwah dan akhawat yang mulia. Saya cemburu melihat kerlipan-kerlipan iman dan ukhuwah yang bersinar antara kalian.

Ukhti,

Dulu di Monas ini adalah kita bertujuh. Dalam kalangan kita, sayalah yang paling akhir meninggalkan Monas. Ada manisnya cerita saya dan Allah sebagai orang terakhir ini. Ada cerita saya yang kalian tertinggal, dan ada cerita kalian yang saya tidak terkejarkan.

Tidak kira jalan mana dan cabang mana, kita akan menjunjung ad-deen dan menjadi islam. Kita ini hamba hina-dina serba kekurangan, maka Allah menyediakan seluruh hayat kehidupan sebagai wadah untuk berusaha dan bekerja atas namaNya. Kiranya jalan hidup yang panjang, penuh ketidakpastian dan bersimpang-siur, mungkin suatu hari nanti akan membawa saya pulang kepada kalian untuk teguh di dalam saf. Sampai masa itu, sudi-sudi kiranya saya pohonkan untuk kalian menyertakan satu nama ini dalam senarai yang panjang dalam rabitah kalian.

Ukhti,

Seadilnya ini kata penamat untuk blog seusia 4 tahun 3 bulan ini, untuk saya. Ini nota terakhir saya. Saya kira catitan di dalamnya adalah catatan yang adil buat saya, yang mana kalau kamu menyelongkarnya kamu akan dapat melihat jatuh bangunnya iman saya selama tahun-tahun berada di bumi Sunway. Atas nama Allah, saya menyayangi kamu seikhlasnya. Jika saya menjauh dari kamu, sebenarnya mungkin kerana saya cemburu. Jika saya dingin, sebenarnya mungkin saya berasa jauh hati dan berasa kamu tidak perlukan saya. Ini sebenarnya apa yang ada dalam hati :D

Maka kiranya jika tidak bersama di dunia, semoga saya berkesempatan untuk dikumpulkan bersama-sama kamu dan orang-orang beriman lainnya di jannah Tuhan. Jalan hidup menjadi saksi syahadahtain masih panjang. Satu kecundang, ramai yang berdesakan kerana memerlukan kepadanya. Tetapi yang kecundang itu semoga tetap menyusur sungai yang sama di dalam hutan belantara, hingga akhirnya bertemu di lautan.

Atas nama Allah, saya ucapkan selamat untuk semuanya, selamat untuk perjalanan pada hari-hari muka dan cerita-cerita akan datang. Uhibbukunna :)




Wassalam,
Tqah, 'qalbi'? :) 
Kota Bharu, Kelantan Darul Naim



1 comment: